13 septembre 2011

MS dan CM2

Sudah lama tidak menulis blog. Sampe sempet ada yang nanyain. Hayo siapa itu?... Ma kasih ya, dah nanyain... :-*

Rasanya tak ada waktu saja. Padahal sebenarnya banyak waktu istirahat. Dan emang dipake buat istirahat tuh... Karena inget2; tingkat kerajinan menulis jadi jauh berkurang sejak kami tak punya mobil. Tapi itu cerita lain lagi ya... Yang jelas, rada sedih juga banyak catatan yang terlewat. Bon, ben... Sempetin nulis deh... ;)

Tadi, saat niat nulis, ga sadar kl terakhir kali menulis adalah tentang gigi Faïka. Karena tadi niatnya muncul juga karena ada cerita baru tentang gigi Faïka!...

Ceritanya seminggu yll aku bawa Fatheen ke dokter gigi buat check-up tahunan. Sekalian aja aku minta dokternya buat meriksa Faïka. Memang pas liburan dia suka ngeluh sakit gigi. Pengen tau aja memang sakit gigi beneran, atau pas itu dia lagi ogah makan...

Sesudah periksa, alhamduliLlah Fatheen baik2 aja. Dan Faïka, dia ga sakit gigi! Tapi, ada giginya yang mulai berkarang. Hmmm... bisa diambil kesimpulan kl pas dia ngeluh sakit gigi itu karena manja aja kan ya!?... :-? hehehehe...

Inget2 kok bisa giginya berkarang? Nah, sepertinya sih ini berkaitan dengan permasalahan gigi yg kutulis di postingan sebelumnya! Bukan gigi patah menyebabkan karang gigi lah!... Tapi karena pas awal2 patah itu, Faïka suka ngeluh kesakitan kl pas aku gosok giginya. Trus berlanjut dia suka ngerasa geli kl sikat gigi. Kan emang ada jeda antara dua gigi tuh... Na, kayaknya aku jadi kurang teliti menyikat giginya. Sering nggak tega... :(

Tapi nggak papa kok. Kemaren giginya dah dibersihin. Faïkanya tenang, ga pake nangis! Wuih, terharu dan bangga tuh!... Apalagi sebelum Faïka ada anak yg lebih besar yang nangis meraung-raung!... Semoga Faïka jadi familier sama dokter gigi, nggak akan jadi takut drg kayak mamanya ya... Biar giginya selalu sehat dan rapih... ;)

Btw, MS dan CM2?... Apa itu?...

MS, moyenne section, kelas tengah, setingkat dengan TKA. Yups! Sekarang Faïka dah masuk ke TKA! Kelas baru, guru baru, teman2 baru, dan semangat baru! AlhamduliLlah seminggu masuk sekolah ini Faïka ceria aja buat berangkat sekolah. Ga ada nangis satu haripun. Bangun jam 7, segar semangat. Mungkin masih terbawa kebiasaaan ikut bangun pagi sahur Ramadhan kemaren... :)

Awalnya Faïka berpikir kl masuk sekolah lagi, artinya ke kelas yg sama, dengan guru dan asisten guru yang sama. Eh, kok ternyata beda ya?... Bahkan di antara teman sekelas tahun lalu, cuma ada 3 (kl ga salah) yg sekelas lagi sama Faïka. Makanya Faïka bilang skrg Faïka sekolah di ecole yg baru!... Hehehehe...

Sampe kemaren, Faïka masih sekolah setengah hari. Tanpa mobil, perjalanan pulang-pergi lumayan berat juga buat kaki2 kecilnya. Apalagi gurunya tidak terlalu mendorong. Katanya, kelasnya terlalu panas. Ventilasi nggak bagus. Anak2 jadi mudah lelah. Dia bilang buat menunggu cuaca agak dinginan sebelum Faïka mencoba sekolah full. Apalagi beliau liat Faïka itu anaknya kecil, dan emang termasuk yg paling muda di kelas...

Memang Faïka sepertinya masih butuh tidur siang. Kl di rumah, kl nggak ada papa atau abangnya, Faïka tidur siang full 2 jam. Tapi kl ada acara ke dokter, misalnya seperti kemaren, dia bisa tahan juga tuh, nggak tidur siang!... Ya liat aja lah. Kl memang anaknya sudah siap, aku rasa dia bakal minta sekolah lagi sendiri seperti abangnya kok... ;)

Nah, abangnya, si Fatheen, skrg di CM2. Cours Moyenne 2, setingkat dengan kelas 5 SD. Istimewanya, di Perancis, SD itu hanya sampe kelas 5. Jadi tahun depan Fatheen mau masuk SMP. Masuk perguruan tingginya lebih cepet? Nggak juga. Karena SMP di Perancis 4 tahun. SMA sama 3 tahun. Jadi ya sama aja... ;)

Sejak liburan kemaren, kami dah mulai ngobrol2 tentang SMP mana yg bakal dipilih nanti. Fatheen pengen masuk ke section international, SMP internasional. Ini SMP semi negri gitu. Tapi ada bagian internasionalnya yang bikin sekolah di sini harus bayar! :p Masalahnya, sekolah ini jauh. 17 km dari rumah. Deket sama kantor papanya sih... Memang kl pergi bisa barengan. Tapi pulangnya?... Kan jam SMP ga tentu tuh...

Pilihan ke dua, SMP swasta di Cannes. Deket, cuma 2-3 km. Tapi sekolah ini swasta katholik. Ada beberapa orang yg bilang kl di sekolah ini wajib ikut pelajaran agama, ada yg bilang enggak. Na, ini perlu diklarifikasi. Kl pelajaran agama wajib, jelas kami ga bisa...

Pilihan ke tiga, SMP negri deket rumah. Deket banget, bisa jalan kaki. Sedekat SD dan TK biarpun bukan di lokasi yg sama. Gratis! Karena ini SMP full negri. Nggak ada section international-nya. Reputasinya cukup bagus kok... Tapi tetep ini jadi pilihan terakhir kl masalah pulang sekolah tidak terselesaikan (harus lulus seleksi masuknya dulu juga deng ;) ), dan pelajaran agama wajib di SMP di Cannes...

Tapi pembahasan masih terbuka. Mungkin masih ada pilihan SMP lain yg kami belum kenal sampe saat ini... Mungkin d'ici là kami pindah rumah...

Yang jelas, kami pengen memberikan pendidikan yang terbaik buat anak2 kami. Terbaik maksimal yang kami bisa... Semoga Allah memberi kemudahan. Aamiin...

Read more!

24 février 2011

Dokter Gigi

Pas sebulan yang lalu, untuk pertama kalinya, aku bawa Faïka ke dokter gigi. Janjian mendadak, pagi pas Faïka masih di sekolah. AlhamduliLlah dokternya bisa nyisain waktu sedikit di siang hari...

Ceritanya bermula sejak tanggal 4 januari. Kok inget tanggalnya?... Malah ada rekaman videonya (20 detik, 872 kb) segala tuh!... Hehehehe... Sekarang sih bisa ketawa-tawa... :p

Hari itu, sepulang dari anter Fatheen balik lagi ke sekolah, kami ketemu dengan kucing lucu yang tinggal di jalur perjalanan ke sekolah. Seperti biasa, nyempetin main dulu dong!... Kucingnya ternyata punya kebiasaan baru, yaitu berguling-guling kemudian terlentang. Minta digelitik perutnya kali ya?... :D

Karena lucu banget ngeliat Faika main sambil ketawa-tawa, muncul ide buat ngerekam. Satu rekaman agak panjang. Trus, sekali lagi aaahhh... Dan hasilnya seperti ini:


Faika jatuh karena nabrak si kucing yang tiba2 berbaring! Faikanya nangis, dan kucingnya kabur pergi. Entah karena kaget atau karena merasa bersalah... Soalnya sejak hari itu, si kucing ga mau deket2 sama kami lagi. Ngeliatin aja dari jauh. Padahal sebelumnya selalu datang menghampiri...

Anyway, si Faika jelas nangis. Tapi cuma sebentar. Habis itu dadah2 sama si kucing yang diem di kejauhan ngeliatin kami. Kamipun lanjutkan perjalanan pulang...

Sampe di depan gerbang rumah, Faika bilang "Mama, gigi," sambil nunjuk2 mulutnya. Setelah kuperhatiin, ternyata salah satu gigi serinya gempil sedikit.


Aku tanya katanya sih ga sakit. Cuman ya tetep heboh tanya sana-sini plus browsing internet soal gigi patah!... :p Katanya sih ga papa. Perhatiin aja apakah anaknya ngeluh2 atau ada perubahan warna. Faikanya sih tenang, ga masalah...

Sampai sekitar dua minggu kemudian, anaknya jadi susah makan. Ngeluh giginya sakit kl pas makan. Sesudah kulihat lagi, ternyata giginya yang gempil itu retak secara vertikal sampai ke gusi! Jadi ada satu bagian kecil yang goyang2. Hari itu Sabtu. Jelas susah ke dokter. Kami berharapnya hari Minggu bagian gigi itu jatuh sendiri. Tapi Senen masih bertahan!...

Pas kutinggal di sekolah, aku bilang ke gurunya, jangan kaget kalau giginya jatuh separuh karena memang dah retak. Dan sampe rumah, langsung telpon ke dokter dan memohon-mohon buat dikasih waktu barang sedikit!... Beneran memohon-mohon! Soale bikin janji ma dokter gigi yang spesialis buat anak2 itu susaaaaaahhh banget. Aku dikasih waktu yang ternyata cuma 10 menit loh!...

"Untungnya" gigi Faika memang bermasalah. Jadi ya memang wajar aku memohon-mohon. Bukan kepanikan yang tak beralasan, gituh... ;)

Faika anteng aja disuruh duduk di kursi periksa. Nurut aja disuruh buka mulut. Justru aku yang merinding hampir nangis ngeliat darah mengucur di mulutnya saat patahan gigi dicabut pake tang!... Hehehehe... berlebihan kali ya, akunya?... Abisnya seingetku dulu kl cabut gigi di dokter tu pake kapas adem yang sekaligus anestesi lokal ringan gitu loh! Kok ini langsung jepit aja... :-?

Btw, gigi yang gempilnya makin besar itu diamplas, dihaluskan sama bu dokter biar ga bikin lidah terluka. Beginilah hasilnya sepulang dari dokter gigi...


Fotonya malu2 tuh... Hehehe...

Sesudah dari dokter, dilarang makan atau minum yang terlalu panas atau terlalu dingin selama seminggu. Soalnya kan gusinya terbuka dikit. Jadi lebih sensitif. Selain itu, giginya yang patah itu harus tetep diawasi. Kl sampai ada perubahan warna (jadi abu2 yang kemudian menghitam), harus cepet ke dokter biar dirawat...

AlhamduliLlah sampe hari ini baik2 aja. Semoga baik seterusnya ya... Aamiin... :)

Read more!

21 février 2011

Tiga Tahun Faika

Duh, tulisan nginep sebulan lebih ga diterusin juga. Dah ga kebayang lagi mau nulis apa tentang Faika. Sudah tiga tahun, dudah bukan bayi lagi. Suka banget Hello Kitty. Hobi gambar dan mewarnai. Suka banget coklat, dan dah mulai centil. Dari gaya kunciran Pucca, gaya Chicha (Koeswoyo), sampe gaya (penyanyi cilik yang dia liat di klip) cicak di dinding!... Walau begitu, masih nempel aja sama mamanya, tidurnya tetep pake goyang2 kaki bersilang, dan pake doudou!!!

Ketimbang ditunda lagi, upload foto ulang tahunnya saja. Insya Allah cerita2nya nanti lagi ya... ;)

Harap maklum kl foto ultahnya anaknya kusut begitu. Ceritanya dia habis panas tinggi sejak hari Minggu siang sebelum ultahnya hari selasa. Sampe 39° dan bahkan 40°C auriculaire. Senen jelas bolos. Selasa yang mustinya mau bawa kue ultah ke sekolah akhirnya batal. Soalnya panasnya masih naik-turun. Tiap kali dikasih paracetamol panasnya turun. Selang 4 jam kemudian naik lagi. Paracetamol lagi, turun lagi. Dst dst sampai Selasa pagi!

Niatnya selasa pagi itu, sesudah dikasih paracetamol jam 7 pagi, kl masih naik lagi panasnya mau bikin janji sama dokter. AlhamduliLlah dah enggak lagi. Tapi ya masih lemes2. Makanya tiup lilin ga pake ganti baju dulu... Hadiah terindah dateng dari Allah; kesehatan!... :)

Btw, kata papanya, memang anak2 suka demam kl mendekati hari ultah mereka! Eh, mosok?... Tumben2 papanya lebih perhatian ketimbang aku ya?... Coba entar liat lagi pas ultah berikutnya. Semoga salah ya... Hehehe... Siapa sih yg pengen anak sakit?... :p

Read more!

31 janvier 2011

Taktik

Faïka (sambil nangis2 ngejar Fatheen): Mau gendong Fatheen!
Fatheen: Comme ça tu peux me tirer les cheveux plus facilement. C'est ça?
Faïka (masih sambil nangis): Oui!

Gubraks deh!... :p

Itu tadi naskah asli. Ya memang campur2 begitu bahasanya... :D Ceritanya Faïka minta digendong sama Fatheen. Tapi Fatheen ga mau. Makanya Faïka nangis ngejar2 sambil minta gendong...

Terjemahannya begini;
Fatheen: Biar kamu bisa lebih mudah narik2 rambutku, kan!?
Faïka: Emang!

Hehehehe... Jawabnya serius loh, ga pake nyengir dan masih sambil nangis!... :D

Read more!

19 octobre 2010

Sembilan setengah tahun...

... dan sepuluh hari! Gara2 ada teman minta diceritain saat2 melahirkan, aku jadi bernostalgia tentang saat2 melahirkannya Fatheen. Sepertinya belum dicatat di blog ini deh... Jelas, yang aku ingat sekarang tidaklah sekomplit cerita nyatanya. tapi lumayan juga kali ya, buat dituangkan sebelum benar2 lupa... ;)

Rasanya baru kemaren, Jum'at 6 April 2001, pas pagi2 aku pendarahan. Aku yang limit pengetahuan tentang kehamilan, tak punya teman, jauh dari saudara untuk ditanya. Panik. Dan Aa juga panik pas pulang makan siang seperti biasa. Satu2nya solusi; telpon dokter yang menyarankan kami segera ke klinik...

Memang sebenarnya due date untuk Fatheen itu tanggal 30 April. Dokter menyarankan kami ke klinik, selain khawatir tentang pendarahan, juga karena dokter tau bahwa kami tinggal di Sophia Antipolis, sebuah kota kecil yang waktu itu sangat terpencil. Kalau sekarang hanya agak terpencil... :p Dan kami tak punya mobil. Lebih aman menyuruh kami langsung ke klinik ketimbang ke tempat prakteknya kalau nantinya harus ke klinik juga...

Aa ijin kantor siang itu. Kami ke klinik menggunakan taksi. Sampai di sana diperiksa ternyata masih belum bukaan. Diobservasi beberapa jam tidak ada pendarahan lagi. Sepertinya cuma bouchon muqueuse yang lepas. Dan itu bukan berarti akan segera melahirkan. Apalagi untuk anak pertama. Karena itu kamipun disuruh pulang. Dan kami pulang naik bis!... Taksi kan mahal sekali di sini!... :p

Hari Sabtu berjalan tenang. Minggu pagi aku merasakan sakit perut yang hebat. Sambil menonton semifinal Piala Davis, aku mondar-mandir ke kamar untuk baringan. Karena tengah hari masih sakit juga, dan telepon2 ke ibu2 di Indonesia tidak bsia membantu menenangkan :D, kamipun menelepon ke dokter. Dokter menyadarkanku kalau itulah kontraksi! Kami harus secepatnya ke klinik!...

Keluar dari Sophia Antipolis di hari Minggu, saat kami tak punya mobil dan tak punya teman yang cukup akrab untuk direpotkan, terbukti adalah perjuangan yang sangat sulit sekali!... Kami coba telpon taksi sampe banyak nomor. Tak ada satupun yang menjawab!... Kami coba telpon ambulans, ga ada juga!!! Sampai sekitar jam 3 sore, kami memutuskan untuk pasrah; kl kami ga dapet kendaraan, itu berarti belum saatnya bayi dilahirkan...

Tapi ternyata ada faktor yang tak kami perhitungkan; dokter ternyata menunggu kami di klinik!!! Karena kami tak kunjung datang, beliau menelpon balik kami. Lalu menyuruh kami menelepon SAMU (Service d'aide medicale urgente) alias 911-nya Perancis. Dan SAMu pun mengirimkan ... tim pemadam kebakaran! karena merekalah yang siap jaga paling dekat dengan Sophia...

Jadilah kami ke klinik menggunakan mobil merah pemadam kebakaran!... Memang bukan truk besar dengan tangga dan selang bergulung2 itu lah... Tapi mobil yang suka dipake buat membawa korban itu loh... ;)

Percayalah; naik mobil pemadam, walaupun dalam posisi tidur, adalah sangat tidak nyaman!... Entah karena tim yang datang waktu itu adalah dua anak muda yang terlihat kepanikannya saat tau kalau usia kehamilanku memasuki bulan ke-9 :p sehingga cara nyetirnya tidak nyaman, atau memang karena mobilnya bukan untuk orang tiduran bersantai-santai... Yang jelas kami selamat sampai di klinik tanpa si bayi lahir duluan, dan gratis!... :D

Aku lupa waktu itu sampe klinik jam berapa. Antara jam 6-9 sore. Pas diperiksa memang sudah bukaan dan kontraksi sudah teratur. Tapi sama seperti kelahiran Faïka, proses bukaannya lambat sekali. Masalahnya, waktu itu kami awam sekali. Tak sempat konsultasi dengan dokter ahli bius. Padahal tanpa pemeriksaan sebelumnya, epidural tidak bisa diberikan!...

Jadilah aku kesakitan selama proses kontraksi. Ditambah dengan ketidaktahuan dan kekurangan persiapan pengetahuan (ga tega mau mengatakan diri sendiri masih bodoh :p), jadilah aku super ketakutan... Rasanya malu mengingat saat itu teriak2 kesakitan. Berhenti saat jeda kontraksi dan karena kecapean hingga ketiduran. Bangun lagi kesakitan karena kontraksi. Dan hari Senin, 9 April 2001 jam 4.25 pagi, lahirlah Fatheen...

Beda dengan ritual bayi baru belakangan ini, saat itu bayi cuma sebentar diperlihatkan ke ibu dan bapaknya. Cuma sempat mengadzani, bayi diambil untuk dimandiin, dibajuin, ditimbang, dan diukur. Setelah itu bayi ditaruh dalam box berselimut untuk kemudian dibawa ke kamar inap bersama dengan ibunya. Tak banyak kontak...

Aku ingat sekali, jam 7 pagi Fatheen bangun menangis. Waktu itu Aa sudah pulang. aku yakin dia pasti capek juga begadang semalaman... Bidan mengajariku untuk menyusui karena dia sudah diberi tau sebelumnya kl aku ingin memberikan ASI untuk anakku. SubhanaLlah bahagianya. Saat itu aku lebih merasa menjadi ibu, sesudah ada klik saat kontak pertama dengan bayi yang cuma sebentar setelah melahirkan...

Abis minum ASI, Fatheen bobo... Perawat minta aku mencoba berdiri. Ga kuat! Pingsan beberapa detik. Ternyata aku pendarahan hebat. Pantesan perawatnya pake minta aku nyoba berdiri segala. Buat ngetes, to!?... Pas lairan Faika baru nyadar tuh... :D

Aku ga inget bener kapan akhirnya bisa berdiri sendiri. Tapi sempat ingat diminta latihan ke WC sendiri dengan dibantu didudukkan dan dibangunkan dari kloset. Wah, untuk WC duduk ya!?... Kl WC jongkok kayaknya byebye aja deh... :p

Yang jelas kondisiku membuat dokter kandungan menahan aku di klinik sampai 5 hari. Dokter anak juga!... Apalagi melihat suamiku yang tidak benar2 disponible. Tidak bisa dipanggil dan datang setiap saat!... Karena asal tahu aja, bis dari Sophia ke Cannes waktu itu hanya ada tiap 2 jam sekali. Sekali telat, ya musti tunggu 2 jam kemudian!...

Saat lairan Fatheen, banyak keluarga yang menelepon ke klinik. Pas lairan Faika ga ada sama sekali!... Mentang2 nelpon dari sini ke Indonesia gratis ya!?... Jadi pada milih nunggu ditelepon tuh!... :p Anyway, kl ada yang nanya kenapa aku lama di klinik (dan membanding-bandingkan dengan kondisi di Indonesia *sigh*), aku jawab nunggu sampe aku lebih sehat karena kalau dipulangkan, tak ada yang bantu2 aku urus anak dan rumah. Sampe aku tulis postingan ini, ga banyak yang tau kalau aku pendarahan hebat sampe terpingsan-pingsan... ;)

Selama tinggal di klinik pas lairan Fatheen itu merupakan pengalaman menjadi imigran yang cukup intense. Bahasa perancisku masih minim, sedangkan bahasa inggris kru klinik juga pas2an. Komunikasi banyak dilakukan dengan bahasa isyarat. Beruntung tim di klinik waktu itu menurutku cukup baik. Padahal saat2 itu sedang ada pemogokan kerja tim medis loh!... Aku inget bener bahwa di punggung baju putih bidan yang membantu melahirkan, juga perawat2 jaga, tertempel stiker besar bertuliskan "en grève" alias sedang mogok kerja!... :D

Pengalaman melahirkan Fatheen, membuatku makin banyak baca. Membekali diri dengan pengetahuan tentang melahirkan dan pasca melahirkan. Terutama soal menyusui!... Saat melahirkan Fatheen, selama di klinik, dia sempat dikasih susu formula di saat malam. Memang karena kondisi fisikku, dokter menyarankan bayi ditaruh di nursery biar aku bsia tidur tenang di malam hari. Untuk praktisnya, bidan memberi sufor di nursery tanpa perlu membangunkan aku...

Belakangan baru tau kl kita punya hak buat minta bidan membawa bayi ke kamar untuk disusuin. Tapi memang dasar pengetahuanku juga minim; pas hari2 awal, pas ASI belum lancar, melihat bayi sering nangis dan bidan menyarankan untuk memberikan sufor, aku nyerah!... :( AlhamduliLlahnya aku keukeuh untuk meneruskan ASI biarpun didampingi sufor, bisa meberikan ASI ekslusif selama 4 bulan (seperti yang direkomendasikan saat2 itu) begitu ASI sudah ada banyak, dan dilanjutkan hingga Fatheen 2 tahun... :)

Pengalaman melahirkan Fatheen juga membuatku lebih memperluas jaringan. Menambah teman, berusaha mempunyai teman akrab, dan mempersiapkan teman itu kalau sewaktu-waktu aku butuh pertolongan. Beruntung aku punya mbak Maria yang kebetulan berasal dari Solo... ;) Saat rencana kami mendatangkan mamah (mertuaku) ke Perancis gagal karena beliau terkena stroke :( kami masih punya plan (m)B(ak Maria)... :)

Yang jelas, kemampuan bahasaku saat melahirkan Faika memang jauh lebih maju ketimbang saat melahirkan Fatheen. Dan itu sangat2 membantu, terutama saat kita sendirian di klinik. Karena di Perancis, tidak diperbolehkan orang dewasa ditunggui sampe menginap!... Dengan kemampuan bahasaku yang lumayan, aku bisa berdebat nyeyel ke bidan yang mau kasih Faika sufor. Keren, kan!?... ;) :p

Yah, liat saja... Bayiku dulu, yang dilahirkan 9 setengah tahun dan sepuluh hari yang lalu, sekarang sudah besar. Sudah duduk di CM1 yang setingkat dengan kelas 4 SD di Indonesia. Ukuran sepatunya sudah sama denganku!!! Bayi yang dulu cuma berukuran 48,5 cm itu, untuk beli baju sekarang harus ke bagian remaja. Sudah susah menemukan ukurannya di bagian anak2... Melihat semua itu, mosok sih, mamanya ga berkembang soal kemampuan bahasanya?... ;)

Read more!